Keutamaan Amalan Bacaan Doa Bulan Malam Nisfu Syaban Lengkap

Keutamaan Amalan Bacaan Doa Bulan Malam Nisfu Syaban Lengkap - Bulan syaban adalah merupakan bulan ke delapan dalam hitungan bulan hijriyah yang mana di dalamnya mengandung peristiwa bersejarah penting bagi umat islam, yakni peristiwa pengalihannya arah qiblat ke masjidil harram yang ada di mekah, setelah sekian waktu umat islam diperintahkan oleh Alloh SWT untuk menghadap ke baitul muqadas sebagai kiblatnya yahudi atas permintaannya kaum yahudi, mereka berkata kami semua akan beriman kepada Alloh dan Rosulnya yaitu Nabi Muhammad SAW asal qiblat di hadapkan ke baitul muqadas.

Namun Alloh SWT Mengetahui atas rekayasa kaum yahudi tersebut, maka Alloh SWT mengalihkan kembali arah qiblat itu ke masjidil harram, sebagai mana termaktub dalam al quran surat al baqarah ayat 144. Selain peristiwa tersebut pada bulan syaban itu adalah diangkatnya amal-amal manusia menuju ke hadirat Allah SWT, tepatnya pada pertengahan bulan syaban atau kata lazimnya adalah malam nisfu syaban dan masih banyak lagi berbagai peristiwa lainnya yang terjadi pada bulan syaban itu.

Dengan adanya penyetoran buku amalan kita itu pada malam nisfu syaban kepada Alloh SWT maka alangkah baiknya kita memperbanyak amalan-amalan seperti sholat hajat, sholat taubat, sholat tasbih, sholat nisfu syaban ( sholat sunnat mutlak) membaca surat yasin, puasa nisfu sya ban, dan amalan yang lainnya serta di akhiri dengan bacaan doa nisfu syaban secara perorangan maupun secara berjamaah dengqan tujuan kita meraih ridho Alloh dan termasuk husnul khotimah ketika amalan kita diangkatnya menuju ke hadirat Allah SWT

Keutamaan Amalan Bacaan Doa Bulan Malam Nisfu Syaban Lengkap

Untuk bacaan teks lafadz doa nisfu syaban akan kami tulis dengan menggunakan tulisan bahasa arab latin dan di lengkapi dengan artinya guna untuk mempermudah dalam penghafalan dan penghayatan arti kandungan makna yang terkandung di dalam doa tersebut

اللَهُمَّ يَا ذَا المَنِّ وَلَا يُمَنُّ عَلَيْكَ يَا ذَا الجَلَالِ وَالإِكْرَامِ يَا ذَا الطَوْلِ وَالإِنْعَامِ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ ظَهْرَ اللَّاجِيْنَ وَجَارَ المُسْتَجِيْرِيْنَ وَمَأْمَنَ الخَائِفِيْنَ.

اللَهُمَّ إِنْ كُنْتَ كَتَبْتَنِي عِنْدَكَ فِي أُمِّ الكِتَابِ شَقِيًّا أَوْ مَحْرُومًا أَوْ مُقْتَرًّا عَلَيَّ فِي الرِزْقِ، فَامْحُ اللَّهُمَّ فِي أُمِّ الكِتَابِ شَقَاوَتِي وَحِرْمَانِي وَاقْتِتَارَ رِزْقِي، وَاكْتُبْنِي عِنْدَكَ سَعِيْدًا مَرْزُوْقًا مُوَفَّقًا لِلْخَيْرَاتِ فَإِنَّكَ قُلْتَ وَقَوْلُكَ الحَقُّ فِي كِتَابِكَ المُنْزَلِ عَلَى لِسَانِ نَبِيِّكَ المُرْسَلِ "يَمْحُو اللهُ مَا يَشَاءُ وَيُثْبِتُ وَعِنْدَهُ أُمُّ الكِتَابِ" وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ وَالحَمْدُ لِلهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Allâhumma yâ dzal manni wa lâ yumannu ‘alaik, yâ dzal jalâli wal ikrâm, yâ dzat thawli wal in‘âm, lâ ilâha illâ anta zhahral lâjîn wa jâral mustajîrîn wa ma’manal khâ’ifîn.

Allâhumma in kunta katabtanî ‘indaka fî ummil kitâbi syaqiyyan aw mahrûman aw muqtarran ‘alayya fir rizqi, famhullâhumma fî ummil kitâbi syaqâwatî wa hirmânî waqtitâra rizqî, waktubnî ‘indaka sa‘îdan marzûqan muwaffaqan lil khairât. Fa innaka qulta wa qawlukal haqqu fî kitâbikal munzal ‘alâ lisâni nabiyyikal mursal, “yamhullâhu mâ yasyâ’u wa yutsbitu, wa ‘indahû ummul kitâb” wa shallallâhu ‘alâ sayyidinâ muhammad wa alâ âlihî wa shahbihî wa sallama, walhamdu lillâhi rabbil ‘alamîn.

Artinya, “Wahai Tuhanku yang maha pemberi, engkau tidak diberi. Wahai Tuhan pemilik kebesaran dan kemuliaan. Wahai Tuhan pemberi segala kekayaan dan segala nikmat. Tiada tuhan selain Engkau, kekuatan orang-orang yang meminta pertolongan, lindungan orang-orang yang mencari perlindungan, dan tempat aman orang-orang yang takut.

Tuhanku, jika Kau mencatatku di sisi-Mu pada Lauh Mahfuzh sebagai orang celaka, sial, atau orang yang sempit rezeki, maka hapuskanlah di Lauh Mahfuzh kecelakaan, kesialan, dan kesempitan rezekiku. Catatlah aku di sisi-Mu sebagai orang yang mujur, murah rezeki, dan taufiq untuk berbuat kebaikan karena Engkau telah berkata–sementara perkataan-Mu adalah benar–di kitabmu yang diturunkan melalui ucapan Rasul utusan-Mu, ‘Allah menghapus dan menetapkan apa yang Ia kehendaki. Di sisi-Nya Lauh Mahfuzh.’ Semoga Allah memberikan shalawat kepada Sayyidina Muhammad SAW dan keluarga beserta para sahabatnya. Segala puji bagi Allah SWT.”

Untuk tata cara membaca doa nisfu syaban sebagai mana keterangan di bawah ini:

وقد جمع دعاء مأثور مناسب للحال خاص بليلة النصف من شعبان مشهور, يقرأه المسلمون تلك الليلة الميمونة فرادى وجمعا في جوامعهم وغيرها يلقنهم احدهم ذلك الدعاء او يدعو وهم يؤمنون كما هو معلوم . وكيفيته : تقرأ أولا قبل ذلك الدعاء بعد صلاة المغرب سورة يس ثلاثا .

Artinya, “Sungguh telah dikumpulkan doa ma’tsūr yang terkait khusus dengan malam Nisfu Sya‘ban. Doa ini dibaca oleh para muslimin pada malam penuh anugerah secara sendiri-sendiri dan berjamaah. Seorang dari mereka menalqin doa tersebut dan jamaah mengikutinya atau ada juga salah seorang yang berdoa dan jamaahnya mengaminkan saja sebagaimana dimaklum. Caranya, pertama membaca Surat Yasīn 3 kali setalah shalat Maghrib yang diakhiri dengan berdoa.

Rasulullah SAW menyatakan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Ad-Dailami, Imam ‘Asakir, dan Al-Baihaqy berikut.

‎خَمْسُ لَيَالٍ لَا تُرَدُّ فِيْهِنَّ الدَّعْوَةُ أَوَّلُ لَيْلَةٍ مِنْ رَجَبَ وَلَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ وَلَيْلَةُ الجُمْعَةِ وَلَيْلَتَيِ العِيْدَيْنِ

Artinya, “Ada 5 malam di mana doa tidak tertolak pada malam-malam tersebut, yaitu malam pertama bulan Rajab, malam Nisfu Sya‘ban, malam Jumat, malam Idul Fitri, dan malam Idul Adha.”

‎مَنْ أَحْيىَ لَيْلَةَ العِيْدَيْنِ وَلَيْلَةَ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ لَمْ يَمُتْ قَلْبُهُ يَوْمَ تَمُوْتُ القُلُوْبُ.

Artinya, “Siapa saja yang menghidupkan dua malam hari raya dan malam Nisfu Sya‘ban, niscaya tidaklah akan mati hatinya pada hari di mana pada hari itu semua hati menjadi mati.”

Demikian yang dapat kami buat keutamaan amalan bacaan doa bulan malam nisfu syaban lengkap dengan artinga, semoga dapat bermanfaat bagi kita semua dan kita mendapatkan bimbingan taufiq hidayah serta inayah Dari Alloh SWT.